Sayuran Yang Tidak Membutuhkan Banyak Sinar Matahari?

Sayuran Yang Tidak Membutuhkan Banyak Sinar Matahari
11 Tanaman Sayuran yang Tahan terhadap Naungan

  1. Swiss chard. Di antara banyak tanaman sayuran, sayuran berdaun hijau adalah yang paling toleran terhadap naungan, termasuk kangkung, selada, bayam, arugula, dan lobak.
  2. Kale.
  3. 3. Brokoli.
  4. 4. Kembang kol.
  5. Kubis.
  6. 6. Bit.
  7. 7. Radish.
  8. Wortel.

Meer items

Apakah tanaman tomat harus terkena sinar matahari?

Berapa paparan sinar matahari yang dibutuhkan? – Label plastik yang menempel pada sayuran pot di pembibitan menunjukkan berapa banyak sinar matahari yang dibutuhkan tanaman untuk tumbuh. Sinar matahari penuh berarti enam hingga delapan jam cahaya langsung tanpa penghalang setiap harinya.

  1. Tanaman tomat dan buah lainnya membutuhkan sinar matahari langsung selama berjam-jam agar bisa berbuah setelah bunganya mekar.
  2. Artinya, tanaman ini akan tumbuh subur di area taman yang terkena sinar matahari penuh, yang tidak terhalang pohon, dinding, semak tinggi yang menciptakan bayangan, atau naungan pada sayuran yang tumbuh di dekatnya.

Baca juga: 8 Tanaman yang Ampuh Menghilangkan Bau di Kamar Mandi

Berapa lama tanaman harus terkena sinar matahari?

Persyaratan sinar matahari tanaman Tanaman ringan sedang yang tumbuh di bawah sinar matahari atau teduh sebagian hanya membutuhkan tiga sampai empat jam sinar matahari langsung, sedangkan tanaman yang tumbuh subur di tempat teduh hanya membutuhkan dua jam sinar matahari setiap hari.

Apakah tanaman membutuhkan sinar matahari yang banyak?

MOMSMONEY. ID – Sinar matahari adalah elemen terpenting dalam pertumbuhan tanaman, baik itu tanaman hias maupun tanaman pangan. Sebab, bila Anda mengabaikan kebutuhan sinar matahari untuk tanaman, ini akan menyebabkan tanaman kekurangan sinar matahari dan akan menyebabkan masalah pada pertumbuhannya.

Misalnya, tanaman kurus, jarak antar batang dan daun merenggang, warna daun yang kusam, dan kesulitan tanaman berbuah. Namun, bukan berarti tanaman yang kelebihan sinar matahari juga baik. Masalah yang sama bisa juga terjadi ketika tanaman kelebihan sinar matahari. Oleh karena itu, Anda perlu mengetahui tentang kebutuhan tanaman akan sinar matahari yang tepat.

Namun sebelumnya, Anda perlu memahami dulu peran sinar matahari pada tanaman. Baca Juga: Ingin Mengatasi Tanah Masam Perkebunan Anda? Ini 4 Caranya Dilansir dari The Spruce, tumbuhan menyerap energi cahaya dan mengubahnya menjadi energi melalui fotosintesis.

Melalui proses ini, tumbuhan akan menghasilkan berbagai zat seperti glukosa, oksigen, dan air. Energi ini kemudian dapat digunakan oleh tanaman itu sendiri dan makhluk hidup di sekitarnya. Dilansir dari Home Guides SF Gate, di alam, setiap spesies tanaman telah beradaptasi dengan kisaran intensitas cahaya tertentu yang memungkinkan fotosintesis berlangsung paling efisien.

Artinya, beberapa tanaman membutuhkan jumlah sinar matahari yang berbeda-beda bergantung jenisnya. Sebagian tanaman dapat bertahan dalam sinar matahari yang jumlahnya sedikit, sementara yang lain membutuhkan sinar matahari yang lebih banyak. Namun, tanaman berdaun tebal seperti kaktus dan sukulen, dapat bertahan dalam sinar matahari yang berlebih.

Hal tersebut dapat menunjukkan bahwa tak ada satu pun tanaman yang sama sekali tak membutuhkan sinar matahari. Maka, penting bagi Anda untuk mengenal jenis tanaman yang akan Anda tanam sebelum merawatnya. Baca Juga: Benarkah Menyimpan Tanaman Hias di Dalam Ruangan Bikin Sehat? Seberapa Sering Tanaman Seharusnya Terkena Sinar Matahari Pertanyaan ini sering muncul bagi para pemula.

Seberapa sering tanaman seharusnya terkena sinar matahari adalah bergantung pada jenis tanaman itu sendiri. Namun, pada umumnya tanaman hias membutuhkan setidaknya enam hingga delapan jam setiap hari untuk terpapar sinar matahari. Beberapa tanaman seperti keladi, hydrangea, dan tanaman lain tumbuh subur di tempat yang teduh atau lokasi yang tak banyak terkena sinar matahari langsung, membutuhkan sinar matahari paling tidak dua jam setiap harinya.

Buah apa yang paling cepat berbuah?

Buah Stroberi Bahkan, stroberi diklaim sebagai tanaman yang cepat berbuah.

Kenapa tanaman tomat tidak berbuah?

Dikutip dari Old Farmer’s Almanac, Selasa (19/7/2022), ada beberapa penyebab tanaman tomat tidak berbuah, seperti kurangnya penyerbukan hingga kondisi panas ekstrim.

Berapa lama masa hidup tanaman tomat?

KOMPAS. com – Menurut Marianne Lipanovich, penulis dan editor yang berdomisili di California, Amerika Serikat, menanam tomat adalah cara bijak bagi Anda yang senang memasak. Rasa tomat segar lebih baik daripada tomat yang Anda beli di pasar atau supermarket.

Selain segar, ternyata tomat memiliki berbagai keuntungan bagi kesehatan. Sebagai contoh, menurut Dr. Edward Giovannucci dari Harvard University School of Public Health, memakan tomat lebih dari dua kali setiap minggu dapat mengurangi risiko kanker prostat dari 21% hingga 43%. Kandungan likopen pada tomat mampu membantu melindungi perempuan dari cervical dysplasia, istilah kedokteran atas kehadiran berbagai perubahan prakanker dari sel-sel yang membentuk lapisan dalam dari leher rahim, mulut rahim ke dalam kandungan.

Karena itu, kandungan likopen pada tomat mampu mengurangi risiko kanker payudara, rahim, dan paru-paru. Selain itu, likopen juga disebut-sebut mampu mengurangi risiko penyakit jantung. Belum cukup dengan potensi tomat yang sudah disebutkan sebelumnya, tomat juga mengandung Vitamin A, Vitamin C, kalsium, dan potasium.

  1. Unsur-unsur ini tentunya baik bagi tubuh Anda.
  2. Abar baiknya, semua potensi ini dapat Anda petik langsung dari kebun Anda.
  3. Tanaman tomat dapat tumbuh dengan baik di iklim tropis.
  4. Artinya, Anda dapat menanam tanaman ini di pekarangan Anda sendiri tanpa perlu persiapan rumit.
  5. Sebagai catatan saja, tinggi tanaman ini dapat mencapai 3 meter meskipun tergolong tanaman perdu.
You might be interested:  Makanan Penurun Darah Sayuran Yang Dilarang Untuk Penderita Darah Tinggi?

Untuk itulah, Anda perlu menyediakan ruang yang cukup agar tanaman tersebut dapat berkembang dengan baik. Selain itu, harus Anda ingat, bahwa usia tanaman tomat cukup pendek. Berbeda dengan tanaman hias, tanaman tomat hanya akan hidup sekitar empat bulan dan mati setelah dipanen sehingga usahakan tanaman mendapatkan sinar matahari dalam jumlah banyak.

Selain itu, pastikan juga tanaman tomat berada pada tingkat kelembaban tinggi, namun permukaan tanahnya tidak tergenang air. Sinar matahari yang kurang dapat menyebabkan tanaman tomat terserang penyakit. Sementara itu, teralu banyak air juga akan menyebabkan akar tanaman tomat mudah membusuk. Ada lima bagian dalam menanam tanaman tomat yang perlu Anda perhatikan.

Simak berikut ini: Persiapan Pada tahap ini Anda akan memilih benih dan menyiapkan lahan. Pilihlah benih yang utuh, tidak mengalami kerusakan, keriput, dan bersih. Anda dapat membeli bibit tomat atau mengambil biji tomat dari buahnya, kemudian keringkan dengan mengangin-anginkan selama dua sampai tiga hari.

  1. Siapkan lahan untuk menanam tomat, berupa tanah atau polibag.
  2. Untuk penggunaan polibag, isi kantung tersebut dengan tanah gembur.
  3. Pastikan air dapat mengalir, terutama jika Anda memilih polibag.
  4. Pembibitan Tahap selanjutnya adalah tahap pembibitan.
  5. Sebelum menanam tomat pada media yang Anda pilih, semaikan dulu bibit tomat untuk mendapatkan tanaman yang kuat.

Caranya, isi wadah dengan tanah gembur, sebarkan benih tomat, tutup kembali dengan sedikit tanah di atasnya. Lalu, letakkan wadah tersebut pada lokasi teduh, namun cukup banyak sinar matahari.

Berapa lama umur tanaman tomat?

Budidaya tomat cukup menjanjikan di Indonesia. Konsumsi tomat yang tinggi membuat permintaan tomat selalu tinggi di pasaran. Sebelum dijual, ada baiknya memastikan tomat yang dipanen adalah tomat dengan kualitas baik dan waktu panen yang tepat. Berikut ini pedoman singkat bagi Anda yang akan melakukan panen tomat.

  1. Penentuan tomat siap panen Tomat biasanya dapat dipanen setelah 2—3 bulan masa tanam.
  2. Ada beberapa hal yang perlu diperhatikan saat tomat hendak dipanen.
  3. Secara visual, tomat dapat dipanen apabila kulitnya sudah berwarna kemerahan.
  4. Daging buah tomat juga sudah cukup besar.
  5. Ciri lain adalah masih adanya sisa tangkai putik dan tangkai daun yang sudah mulai menua.

Mengeringnya tanaman tomat juga menjadi tanda bahwa tanaman ini telah siap panen. Semakin mudah tomat dipetik dari pohonnya, buah tersebut semakin siap panen. Selain itu, tomat yang dipanen juga bisa dilakukan dengan perhitungan waktu. Jika Anda membudidayakan tomat dalam jumlah besar, sebaiknya melakukan pemanenan dengan cara ini.

Pengecekan satu per satu akan sangat memakan waktu. Terakhir, pemanenan juga dapat dilakukan dengan melihat proses respirasi pada tanaman. – Penentuan umur panen Tidak ada ilmu pasti dalam perhitungan waktu panen yang optimal, masing-masing memiliki kekurangan dan kelebihan. Petani biasanya menggunakan cara visual untuk menentukan tingkat kematangan.

Namun, tak selamanya cara ini berhasil untuk diterapkan. – Mengapa hal tersebut dapat terjadi? Tanaman yang dibudidayakan dengan kadar nitrogen yang tinggi akan memiliki warna hijau yang bertahan lebih lama. Warna merah pada buah tomat bisa menjadi rancu dan tidak dapat dipastikan pada semua jenis tanaman tomat.

  1. Selain itu, ukuran buah tomat juga tidak bisa selamanya jadi patokan.
  2. Hal ini dikembalikan lagi kepada varietas tomat yang dibudidayakan oleh petani.
  3. Tomat varietas kecil akan menghasilkan tomat berukuran kecil pula.
  4. Sejauh ini, metode paling tepat adalah dengan menggunakan cara fisiologi.
  5. Cara ini dapat diketahui dengan mengukur respirasi pada tanggal panen yang berbeda.

Data ini kemudian dibuat menjadi kurva respirasi. Dengan demikian, waktu panen yang ideal dapat diketahui. Sayangnya, cara ini tidak dapat diterapkan oleh semua orang karena sulit, memakan biaya mahal, dan memerlukan ahli khusus. Cara terakhir adalah dengan memerhatikan pedoman praktis berikut.

You might be interested:  Kandungan Apa Saja Yang Terdapat Pada Buah Dan Sayuran?

Apakah tanaman kangkung harus terkena sinar matahari?

Tanaman Selada Super Indo Berkebun Bandung Batch 1 yang Selalu Tepapar Sinar Matahari Teratur Pada kelas perdana setiap batch baru, Super Indo Berkebun memberikan bibit gratis kepada setiap peserta yang telah mendaftar. Ada benih kangkung, bayam, selada, tomat, ataupun cabai.

Jenis Tanaman Intensitas Cahaya Matahari Minimum (Perhari)
Terong 8-8 Jam
Tomat 6-8 Jam
Cabai 6-8 Jam
Pakcoy 4-5 Jam
Sawi 4-5 Jam
Seledri 4-5 Jam
Wortel 4-5 Jam
Buncis 4-5 Jam
Bawang 4-5 Jam
Bayam 3-4 Jam
Bayam Merah 3-4 Jam
Kangkung 3-4 Jam
Selada 2 Jam
Brokoli 5 Jam
Kol 5 Jam

Berdasarkan tabel tersebut jadi lebih tahukan porsi masing-masing sayur menerima cahaya matahari. Sebagian besar sayuran yang diatas sudah siap berjajar dijual Super Indo terdekat loh. Ayo ke Super Indo beli benihnya, tanam di petak kebun Super Indonya.

Apa bisa cahaya matahari diganti lampu?

Bisa karena fotosintesis itu tidak tergantung sama sinar matahari, yang terpenting ada cahaya tapi kalo dr cahaya lampu tergantung dari panjang pendeknya gelombang yg dipancarkan dan intensitas sinarnya ke tumbuhan tersebut ada lampu khusus juga kok yang buat praktikum fotosintesis tanpa cahaya matahari

Apakah lampu LED bisa menggantikan sinar matahari?

Sayuran Yang Tidak Membutuhkan Banyak Sinar Matahari Photo by Laura Pratt on Unsplash Cahaya matahari baik untuk tanaman Bobo. id – Agar tanaman bisa tumbuh subur dan sehat, ada berbagai cara yang serta perawatan yang bisa dilakukan. Mulai dari menyiram tanaman secara teratur, memberi pupuk, hingga memastikan tanaman mendapatkan sinar matahari yang cukup.

Yap, sinar matahari jadi salah satu faktor penting dalam pertumbuhan tanaman. Sebab sinar matahari membantu tanaman dalam proses produksi makanannya sendiri, atau fotosintesis. Baca Juga: Ingin Rumah Selalu Sejuk? Ini 4 Tanaman Hias yang Bantu Dinginkan Ruangan di Rumah Inilah sebabnya, tanaman di rumah biasanya diletakkan di tepi jendela, agar mendapatkan sinar matahari yang cukup.

Namun ternyata tanaman tidak hanya bisa tumbuh dengan cahaya matahari, lo. Cahaya buatan, seperti dari lampu LED yang dibuat secara sederhana juga bisa membantu pertumbuhan tanaman. Yuk, cari tahu cara penggunaan lampu LED untuk membantu pertumbuhan tanaman, mengutip dari Kompas.

  1. Com, Baca Juga: Perbedaan Hari Lahir Pancasila dan Hari Kesaktian Pancasila 1.
  2. Lampu LED untuk Mendukung Pertumbuhan Tanaman Hias, Sayuran, dan Buah Beberapa tanaman hias yang sedang mekar, misalnya bunya violet afrika, akan menjadi semakin cepat mekar jika diterangi dengan lampu LED buatan.
  3. Selain tanaman bunga, pencahayaan buatan juga bisa digunakan untuk tanaman sayuran dan buah, lo.

Contohnya untuk tanaman kemangi, rosemary, peterseli, dan berbagai sayuran hijau lainnya yang bisa ditanam dalam ruangan. Baca Juga: Jangan Langsung Dibuang! Ini 6 Cara Menyelamatkan Tanaman yang Hampir Mati Pencahayaan dengan menggunakan lampu LED ini bisa mendorong perkembangan tanaman.

  • Penggunaan gelombang lampu merah bisa mendorong pembungaan dan produksi buah dalam panen lanjutan.2.
  • Cara Menggunakan Lampu Buatan untuk Tanaman Untuk menggunakan lampu buatan bagi pertumbuhan tanaman ini ada diperlikan cara yang perlu diperhatikan.
  • Pertama, biarkan lampu buatan untuk tanaman menyala selama sekitar 16 – 18 jam sehari.

Dalam sehari, kita bisa merencakanan agar tanaman terkena cahaya buatan selama 12 – 14 jam. Lampu atau cahaya buatan juga baik untuk tanaman yang ditanam dengan metode transplantasi, seperti cangkok, yang membutuhkan cahaya sepanjang waktu. Namun kalau teman-teman memilih untuk memberikan cahaya buatan ke tanaman, sebaiknya nyalakan pengatur waktu, agar tidak boros listrik.

  • Baca Juga: Bunga Pukul Empat Hanya Tumbuh di Sore Hari Sesuai Namanya, Ini Sebabnya 3.
  • Letakkan Lampu Dekat dengan Tanaman Agar lampu atau cahaya yang diberikan untuk tanaman semakin efektif, maka sebaiknya letakkan lampu dekat dengan tanaman.
  • Meletakkan lampu dekat dengan tanaman akan meningkatkan jumlah cahaya yang diterima oleh tanaman.

Selain itu, meletakkan lampu di dekat tanaman juga akan mencegah batang yang panjang menjadi lemah.

Apa yang terjadi jika tanaman tidak terkena sinar matahari?

MOMSMONEY. ID – Dalam pertumbuhannya, tanaman membutuhkan air dan sinar matahari. Hampir semua tanaman membutuhkannya untuk melakukan fotosintesis. Fotosintesis adalah proses di mana cahaya, klorofil, air, dan karbon dioksida berkumpul menghasilkan energi untuk mereka berkembang dengan baik.

  1. Bahkan, hingga berbunga atau berbuah.
  2. Secara alami, sinar matahari menyediakan kebutuhan tanaman dengan keseimbangan yang tepat untuk melakukan proses tersebut.
  3. Namun, setiap tanaman memiliki kebutuhan yang berbeda-beda.
  4. Dilansir dari SFGate, beberapa membutuhkan sinar matahari penuh, yaitu enam hingga delapan jam setiap hari.

Sementara yang lain membutuhkan sinar matahari parsial, yaitu tiga hingga empat jam sinar matahari langsung. Tanaman yang umumnya membutuhkan lokasi yang teduh juga membutuhkan sinar matahari paling tidak dua jam sehari. Baca Juga: Kesalahan yang Sering Terjadi Saat Menyiram Tanaman Namun, ketika tanaman kekurangan sinar matahari, mereka biasanya akan tumbuh lebih cepat dengan meregangkan batangnya untuk mencari cahaya.

  • Hal ini disebut proses etiolasi yang merupakan mekanisme pertahanan hidup.
  • Sayangnya, kondisi ini buruk bagi tanaman, karena mereka tumbuh dengan keadaan lemah, batang tidak kokoh, daun kecil, dan pucat.
  • Tanaman juga akan menunjukkan gejala yang lain ketika kekurangan sinar matahari, yakni menguningnya dedaunan baru atau daun tanaman bagian bawah.
You might be interested:  Tanaman Sayuran Yang Dapat Dimanfaatkan Bagian Umbinya Adalah?

Warna kuning itu tampak pucat dengan pertumbuhan batang yang tipis dan panjang-panjang. Tanaman itu akan mengalami gagal bunga yang artinya tanaman berbuah tidak akan menghasilkan buah. Dalam jangka panjang, kondisi tanaman ini akan menurun dan mati karena ketidakmampuannya memproduksi makanan melalui fotosintesis.

  1. Baca Juga: 6 Tanaman Hias Beraroma Harum untuk Pekarangan Rumah Ini bukan berarti semua tanaman membutuhkan sinar matahari yang penuh, karena ada juga tanaman yang tidak membutuhkan sinar matahari.
  2. Endati demikian, tanaman yang berlebihan terkena sinar matahari akan menderita.
  3. Efeknya sama seperti kelebihan air dan pupuk, yakni tanaman akan layu dan mati.

Maka, Anda perlu mengetahui kebutuhan suatu tanaman sebelum menanam atau merawatnya.

Bagaimana keadaan tanaman yang diletakkan ditempat yang tidak terkena sinar matahari?

1. Tanaman condong ke arah sinar matahari – Ketika tanaman tidak menerima sinar matahari yang cukup, tanaman akan condong dan tumbuh ke arah jendela di dalam ruangan atau menjadi berkaki panjang dan lemah di luar ruangan. Padahal, semua tanaman membutuhkan sinar matahari.

  1. Ada beberapa yang membutuhkan sinar matahari penuh, yaitu enam hingga delapan jam setiap hari, sementara yang lain membutuhkan sinar matahari parsial, yaitu tiga hingga empat jam secara langsung.
  2. Baca juga: Cara Membuat Kompos dari Daun Kering untuk Menyuburkan Tanaman Namun, ada pula tanaman yang menyukai sinar matahari secara tidak langsung dan dapat mengelola sinar matahari secara langsung selama dua setiap harinya.

Sementara itu, tanaman dengan kebutuhan sinar matahari yang lebih rendah biasanya tumbuh lebih lambat daripada tanaman yang menyukai sinar matahari. Sayuran Yang Tidak Membutuhkan Banyak Sinar Matahari Shutterstock/Ladydoubt Ilustrasi tanaman hias watermelon peperomia

Apa yang terjadi jika tanaman kekurangan cahaya matahari?

Sayuran Lahan Teduh Tahan Naungan

Dapat menyebabkaan tumbuhan menjadi dehidrasi, kekurangan nutrisi makanan dan tumbuhan menjadi kerdil, kering, tidak bisa berbuah dan daunnya mudah mengalami kerontokan dan diperlukan jenis hormon pada tumbuhan.

Apakah tomat membutuhkan banyak air?

Terlalu sedikit air – ilustrasi tanaman/Photo by Daniel Hjalmarsson on Unsplash Jumlah air yang dibutuhkan tanaman tomat bergantung pada beberapa hal, termasuk cuaca. Angin, panas, kelembapan, ukuran pot, dan jenis tanah pot yang kamu gunakan memengaruhi seberapa sering kamu perlu menyiramnya.

Di musim panas, tanaman tomat memerlukan banyak air. Kekurangan air dapat membuat daun dan bunga menjadi kering. Saat musim panas, tanaman tomat yang besar mungkin perlu disiram setidaknya sekali sehari dan terkadang dua kali. Selain itu, saat menyiram, pastikan air benar-benar terserap sampai ke bawah pot.

Sirami tanah dan hindari membasahi daun karena daun yang basah dapat menyebabkan penyakit jamur.

Apa yang harus dilakukan ketika tanaman tomat telah tumbuh besar?

Tempat yang cocok untuk menanam atau budidaya tomat adalah di tempat yang dingin diarea pegunungan ataupun dikaki gunung serta perbukitan. Laporan Wartawan Grid. ID, Linda Rahmad Grid. ID – Tomat merupakan jenis sayuran yang paling banyak dikonsumsi dalam jumlah banyak di seluruh dunia.

Menanam tomat di kebun merupakan langkah yang asyik untuk dilakukan. Selain membuat indah pemandangan, aroma tomat yang baru dipetik sangat khas dan terasa menenangkan pikirian. Tomat merupakan tanaman yang pertumbuhannya membutuhkan perawatan khusus sehingga ketika memanamnya kamu harus memperhatikan beberapa hal.

( Rutin Minum Jus Tomat Selama 2 Bulan, Inilah Khasiatnya yang Tak Terduga ) Dilansir Grid. ID dari Boldsky, inilah beberapa hal yang harus kamu perhatikan saat menanam tomat.1. Beri ruang Jika kamu menginginkan tomat berbuah banyak, berikan ruang antar tanaman satu dengan yang lainnya.

Saat tanaman sudah besar, ganti ke pot dengan ukuran yang lebih besar agar pertumbuhan akarnya lebih sehat.2. Pupuk Tanah yang digunakan untuk menanam tomat harus memiliki jumlah asupan yang cukup untuk merangsang pertumbuhan akar. Gunakan pupuk kompos dalam jumlah cukup untuk memberikan asupan nutrisi tanaman.

( Kembalikan Kilau Peralatan Rumah Tanggamu Dengan Saus Tomat ) 3. Sinar matahari Tomat setidaknya membutuhkan paparan sinar matahari sebanyak dua jam setiap harinya. Paparan sinar matahari yang cukup akan membuat buah berwarna merah. Sinar matahari juga berfungsi untuk merangsang pertumbuhan akar.

Tanaman yang terkena sinar matahari akan tumbuh sehat dan dapat berbuah melimpah. ( Tomat Itu Buah Atau Sayuran sih? Ternyata Jawabannya Tergantung Pada Siapa Kamu Bertanya ) 4. Banyak air Pastikan untuk menyiram tanaman tomat dengan cukup teratur. Air yang terpenuhi dengan baik akan mampu menghasilkan buah yang segar dan besar.

Nah, cukup mudah bukan untuk merawat tanaman tomat? Selamat mencoba. (*) Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Related Post