OKU Hotel Indonesia Kempinski – Thamrin, Jakarta

WHAT? OKU termasuk cengli?

Okeh, sebelum gue bahas makanannya, pertama gue jelaskan dulu kenapa menurut gue OKU itu cengli. Jadi, restoran Jepang yang satu ini lagi hits banget nih, hampir semua blogger udah nyobain, termasuk Koko dan Cici Cengli yang gak mau kalah. Gue bilang OKU itu cengli karena walau pun harganya ajubileh-mahal-mampus, tapi sebanding banget sama rasanya yang ‘serius’. Selain itu, segala hal yang disajikan, mulai dari pelayanan, penyajian dan kualitasnya bener-bener perfect! Jadi, gue berpikir untuk masukin OKU sebagai restoran yang ‘Mahal tapi Cengli’.

Disini gue nyobain beberapa makanan mereka yang kebanyakan kalian jumpai di med-sos. Seperti contohnya ini :

Ajitama

Ajitama

Ini adalah Ajitama. Penjelasan dibuku menu sih telur organik yang di-asap. Penyajiannya juga dramatis, ada asap-asapnya pas dibuka tutup tumpengnya itu. Rasanya meleleh banget dimulut, kuning telurnya lembut, dan tentunya wangi asap. Tapi gue saranin makannya pelan-pelan ya.. karena setengah telur ini harganya 25 ribu, jadi satu butir telur harganya 50 ribu.

Karaage

OKU Karaage

Ini adalah OKU Karaage. WEW, gue cukup kaget pas makan ini. Warna dan bentuknya sih gak cantik yah, tapi rasanya emejing sekali! Karaagenya kenyal dan empuk sekaligus, karena menggunakan chicken thigh, lalu isinya merupakan saus mayones. Makannya harus langsung caplok yah, karena bakal muncrat kemana-kemana mayonesnya kalo kalian gigit.

Aburi Salmon Roll

Aburi Salmon Roll

Aburi Salmon Roll! Ini dahsyat sekali! Yah, bentuknya sih seperti sushi roll biasa, begitu pula dengan ukurannya. Tapi beneran deh, Salmonnya 70% dari gulungan sushi ini, jadi kalian gak bakal kenyang karena kebanyakan nasi di sushi roll. Salmonnya juga bersahabat baik sekali sama black caviar dan torched mayo -nya, meleleh~

Karasumi Uni

Karasumi Uni

Karasumi Uni salah satu favorit gue disini, pribadi sih, karena gue suka banget sama truffle!!! Untuk harganya, gue juga kaget. Tapi memang harga gak bohong, trufflenya sangat tercium, gak pelit. Lalu tekstur angel hair pastanya juga garing, direbus sempurna. Toppingnya juga mevvah yaitu sea urchin alias bulu babi. Super sekali!

marbel

OMI Japanese Beef

Gue sih gak terlalu suka makan daging steak, tapi kalo disuru makan, harus Japanese Highest Marble A5 OMI Sirloin banget (begaya). Jangan kaget liat harganya, tapi gue kaget sih karena harganya 1,2 juta. Gue ga tau deh kudu ngomong apa, ini bener-bener nyeesss dilidah, enak banget. Gue saranin makannya sharing aja sama temen-temen, karena penyajiannya juga toh dipotong dadu gitu, bisa banget buat sharing.

Masuk dessert ya,

Yuki

Yuki

Gue baru tahu kalo cokelat itu enak banget digabungin sama keluarga citrus. Rasanya jadi asem manis gimana gitu. Jadi disaat gue uda merasa eneg kemanisan, eh ada asem seger, enaaaak! Gue suka banget sama dessert ini. Ada lagi yang gue suka, bolu yang disuwir-suwir diatasnya itu empuk dan spongy.

Green Sundae

Green Sundae

Green Sundae adalah panna cotta rasa matcha, cocok banget bagi pecinta matcha. Tapi kalo yang setengah suka sih jangan nyobain ya, karena pahit. Gue sendiri sih suka pake banget, setelah makan banyak makanan seafood dan daging, matcha ini cocok buat menetralisir. Teksturnya juga lembut bangetttt!

Granite

Granite

Lucu banget kaaan es yang satu iniiii! Namanya adalah granite, terdiri dari tiga macam rasa sorbet yang seger-seger! Disajikannya juga lucu sekaligus unik, ditancepin di pot tanaman. Harganya juga oke nih, 60 ribu untuk tiga macam rasa es ini. Boleh lah ya..

Sebenernya masih ada beberapa makanan yang gue makan di sini, tapi gue bahas yang menurut gue paling stand out aja. Untuk OKU ini, karena harganya mahal banget dan tempatnya kece, biasa ada yang merasa ciut kalo kesini, termasuk gue sendiri. Jadi gue punya tips supaya kalo kesini tetep pede :

  1. Reservasi! Untuk sekarang-sekarang ini pokoknya harus reservasi dulu sebelum dateng, daripada udah dandan cakep-cakep trus pas sampe gak dapet tempat (pengalaman pribadi Koko dan Cici Cengli T_T).
  2. Perhatikan jam buka mereka, karena restoran Jepang biasa punya jam istirahat. Untuk OKU, mereka istirahat alias TUTUP jam 15.00-18.00. Jadi sekali lagi jangan sampe udah dandan cakep-cakep sampe sini tutup ya.
  3. Jangan datang pas lagi laper mampus! Di sini harganya kan selangit ya, jadi pastikan kesini jangan pas belum makan seharian. Mereka pun memang lebih punya banyak menu appetizer daripada main course, jadi ya memang untuk makan dengan porsi ringan saja. Mungkin kalian cukup makan beberapa appetizer atau small bites untuk sharing, lalu berbagi dessert bersama teman juga udah kece kok, yang penting udah nyobain.

Sekian, semoga membantu ya!

Salam Cengli!


OKU Japanese Premium Restaurant – Hotel Indonesia Kempinski
Jl. MH. Thamrin, Jakarta
Telp : +62 21 2358 3896
OKU - Hotel Indonesia Kempinski Menu, Reviews, Photos, Location and Info - Zomato

 

4